<$BlogRSDURL$>
 'Ke Arah Menjana Masyarakat Madani'
 'Ke Arah Menjana Masyarakat Madani'
Tuesday, March 22, 2005
Tiga amalan tingkat darjat, bebas bahaya 
DARIPADA Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda bermaksud: “Ada tiga perkara yang boleh melepaskan seseorang itu daripada semua bahaya di dunia dan akhirat.
“Dan ada tiga perkara juga yang boleh menjauhkan seseorang itu daripada perkara yang membinasakan dan tiga perkara lagi yang boleh meninggikan darjat seseorang itu di sisi Allah.”Tiga perkara yang melepaskan seseorang daripada bahaya itu ialah:
· Takut kepada Allah zahir dan batin pada waktu ramai dan sunyi.
· Pertengahan pada sesuatu seperti antara waktu papa dan kaya.
· Berbuat adil pada waktu suka dan marahTiga perkara yang melepaskan seseorang daripada kebinasaan ialah:
· Jangan bersifat terlalu kedekut
· Jangan mengikut hawa nafsu
· Jangan melakukan perbuatan syirik kepada Allah selama-lamanya.Tiga perkara yang meninggikan darjat ialah:
· Memulakan dengan salam
· Selalu memberi makan orang yang berhajat.
· Sembahyang pada waktu malam seperti sembahyang tahajudTiga perkara menghapuskan dosa ialah:
· Merata atau melebihkan basuh pada seluruh anggota wuduk
· Sentiasa bercampur jemaah Islam
· Menunggu untuk solat berjemaah, selepas itu terus sama-sama berjemaah

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 10:25 AM
Tiga amalan tingkat darjat, bebas bahaya 
DARIPADA Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda bermaksud: “Ada tiga perkara yang boleh melepaskan seseorang itu daripada semua bahaya di dunia dan akhirat.
“Dan ada tiga perkara juga yang boleh menjauhkan seseorang itu daripada perkara yang membinasakan dan tiga perkara lagi yang boleh meninggikan darjat seseorang itu di sisi Allah.”Tiga perkara yang melepaskan seseorang daripada bahaya itu ialah:
· Takut kepada Allah zahir dan batin pada waktu ramai dan sunyi.
· Pertengahan pada sesuatu seperti antara waktu papa dan kaya.
· Berbuat adil pada waktu suka dan marahTiga perkara yang melepaskan seseorang daripada kebinasaan ialah:
· Jangan bersifat terlalu kedekut
· Jangan mengikut hawa nafsu
· Jangan melakukan perbuatan syirik kepada Allah selama-lamanya.Tiga perkara yang meninggikan darjat ialah:
· Memulakan dengan salam
· Selalu memberi makan orang yang berhajat.
· Sembahyang pada waktu malam seperti sembahyang tahajudTiga perkara menghapuskan dosa ialah:
· Merata atau melebihkan basuh pada seluruh anggota wuduk
· Sentiasa bercampur jemaah Islam
· Menunggu untuk solat berjemaah, selepas itu terus sama-sama berjemaah

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 10:25 AM
Renungan: Mengambil pedoman daripada Rasulullah 
SEPERTI diketahui Nabi Muhammad adalah Pesuruh Allah SWT. Setiap gerak geri termasuk cara berpakaian, berjalan, makan, tidur dan berbual dilakukan berhati-hati dan dijadikan pedoman kepada umatnya sehingga akhir zaman.
Baginda adalah manusia paling berakhlak. Peribadinya dibentuk oleh Allah, maka setiap kalimat Rasulullah menjadi ikutan dan pedoman kita semua. Di sini diperturunkan beberapa hadis Rasulullah yang boleh dijadikan renungan, iktibar dan ikutan kita:
· Barang siapa melakukan perjalanan untuk mencari ilmu, Allah akan tunjukkan baginya jalan ke syurga.
· Carilah ilmu, kerana orang yang mencari ilmu bererti berada di jalan Allah dan melaksanakannya suatu amalan yang soleh.
· Orang yang suka berbicara mengenai ilmu bererti memuji Allah, yang mencarinya bererti mencintai Allah, yang mengajarnya bererti memberikan sedekah, yang menanamkannya kepada sasaran yang tepat bererti berlaku setia kepada Allah.
· Ilmu memungkinkan pemiliknya membezakan apa yang dilarang dan yang tidak, ilmu adalah sinar ke syurga, teman di padang pasir, sahabat pada waktu kesunyian dan sahabat ketika kehilangan teman.
· Ilmu membimbing kita menuju kebahagiaan, menahan kita daripada kesengsaraan. Ilmu adalah perhiasan kita bersama teman. Dengan ilmu, makhluk Allah muncul di puncak kebajikan dan memperoleh kedudukan yang mulia, menghubungkan kita dengan yang paling berkuasa di dunia ini serta membantu kita mencapai kesempurnaan dan kebahagiaan.
· Orang yang paling buruk adalah orang yang tidak berilmu dan orang yang terpelajar adalah yang terbaik.
· Barang siapa menganggap sesuatu ajaran atau perintah itu berasal dariku, padahal sebenarnya bukan dariku, orang itu akan masuk neraka.
· Pengumpat atau penabur fitnah bakal masuk neraka.
· Amal kebajikan seseorang itu akan mencegah bencana yang akan datang.
· Menemui kawan kita dengan perasaan gembira dan mengundang mereka untuk makan, adalah perbuatan orang yang suka beramal.
· Memberi perhatian terhadap jiran tetangga dan mengirim hadiah kepada mereka juga satu amalan orang yang suka beramal.
· Jangan mengharapkan kematian sebelum waktunya tiba.
· Barang siapa yang sihat dan mampu bekerja, tetapi tidak bekerja untuk dirinya atau untuk orang lain, perbuatannya dibenci Allah.
· Mereka yang mencapai sesuatu kehidupan yang jujur adalah kekasih Allah.
· Allah mengasihi orang yang memperoleh kehidupan cemerlang hasil usahanya sendiri, dan bukannya dengan cara mengemis.
· Barang siapa keluar rumah dengan niat untuk mengemis, nescaya Allah akan membuka baginya pintu kemiskinan.
· Ya Allah, jagalah diriku ini daripada ketidakmampuan dan kemalasan.
· Orang yang memonopoli perdagangan adalah orang yang berdosa.
· Tinta ulama itu lebih suci daripada darah syuhada.
· Musuh Allah yang paling besar adalah mereka yang mengaku Islam dan melakukan tindakan yang tidak Islam, serta menumpahkan darah manusia tanpa sebab.
· Jauhi dirimu daripada penyakit iri hati, kerana iri hati itu menelan dan menghapuskan perbuatan baik, seperti api memakan dan membakar kayu.
· Orang yang berpuasa tetapi tidak meninggalkan dusta dan suka menabur fitnah, maka Allah tidak mempedulikan puasanya.
· Sesungguhnya Allah mencintai seorang Muslim yang sedikit keluarganya, dan menahan diri daripada perbuatan yang haram dan tidak suka mengemis.
· Orang yang paling mulia dalam pandangan Allah ialah orang yang suka memaafkan orang yang telah melukakan hatinya di saat dia mempunyai kekuatan untuk membalasnya.
· Tidaklah kuat dan berkuasa seseorang yang menjatuhkan orang lain, tetapi orang yang kuat itu ialah yang dapat menahan dirinya daripada ama

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 10:24 AM
APASAL LAAAA ENGKAU MALAS SEMBAHYANG 
Apasal la engkau malas sembahyang,
Tuhan kasi engkau jasad siap dengan bayang-bayang,
Bukan ke lebih berubtung daripada tiang,
Berdiri tanpa roh malam siang……..

Apasal laengkau malas sembahyang,
Kerja dah best keluarga pun dah senang,
Negara pun dah aman tidak lagi hidup berdagang,
Takkan lima minit lima waktu kau tak boleh luang……….

Apasal la engkau malas sembahyang,
Tuhan kasi otak supaya engkau tak bengang,
Tuhan kasi ilmu berfikir susah senang,
Tuhan kasi nikmat kenapa engkau tak kenang???????

Kenapa la engkau malas sembahyang,
Main bola engkau sanggup sampai petang,
Beli tiket engkau sanggup beratur panjang,
Apa engkau ingat masuk syurga boleh hutang??????????????

Apasal la engkau malas sembahyang,
Engkau kena ingat umur kita bukannya panjang,
Pagi kita sihat, petang boleh kejang,
Nanti dalam kubur kena balun sorang-sorang………..

Apasal la engkau malas sembahyang,
Siksa neraka cubalah engkau bayang,
Perjalanan akhirat memanglah terlalu panjang,
Janji Allah Taala akan tertunai tak siapa boleh halang!!!!!!!!!!!

Ingatlah wahai rakan dan taulan,
Sematkan kata-kata ini di hati wahai kawan,
Fikirkan sejenak pada orang-orang tua berpesan,
Sembahyanglah kamu sebelum kamu disembahyangkan……..

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 10:15 AM
Monday, March 14, 2005
HAKIKAT DAN BUAH KEIMANAN 
Keimanan kepada Allah swt. merupakan hubungan yang mulia antara manusia dengan Zat Yang Maha Menciptakan. Sebabnya ialah karena manusia adalah makhluk Tuhan yang paling mulia menetap di atas permukaan bumi, sedang makhluk yang paling mulia di dalam tubuh manusia itu ialah hatinya dan sifat yang termulia yang ada di dalam hati adalah iman. Dari sini dapat kita maklumi bahwa mendapatkan petunjuk sehingga menjadi manusia yang beriman, adalah kenikmatan yang seagung-agungnya yang dimiliki oleh seseorang, juga karunia Allah Taala yang termulia yang dilimpahkan kepada hamba-Nya.

Dalam hal ini Allah Taala berfirman, “Mereka merasa telah memberi nikmat kepadamu dengan keislaman mereka. Katakanlah, “Janganlah kamu merasa telah memberi nikmat kepadaku dengan keislamanmu, sebenarnya Allah, Dialah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan memimpin kamu kepada keimanan jika kamu adalah orang-orang yang benar.” (Q.S. Al-Hujurat:17)

Allah Taala berfirman pula, “Tetapi Allah telah menimbulkan cintamu kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu perhiasan dalam hatimu dan ditumbuhkan pula oleh Allah itu rasa kebencian dalam hatimu terhadap kekafiran, kejahatan dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang benar. Demikian itu adalah suatu karunia dan kenikmatan dari Allah.” (Q.S. Al-Hujurat:7-8)

Keimanan bukanlah semata-mata ucapan yang keluar dari bibir dan lidah saja atau pun semacam keyakinan dalam hati belaka, tetapi keimanan yang sebenar-benarnya adalah merupakan suatu akidah atau kepercayaan yang memenuhi seluruh isi hati nurani dan dari situ akan muncul pula pengaruh atau kesan, sebagaimana cahaya yang disorotkan oleh matahari atau seperti semerbak harum yang ditebarkan oleh setangkai bunga mawar. Salah satu dari kesan-kesan keimanan itu ialah apabila Allah dan Rasul-Nya dirasakan lebih dicintai dari segala sesuatu yang ada. Ini wajib ditampakkan, baik dalam ucapan, perbuatan dan segala gerak-gerik dalam pergaulan dan sewaktu sendirian. Jika dalam kalbu dirasakan masih ada sesuatu yang lebih dicintai daripada Allah dan Rasul-Nya, maka dalam keadaan semacam ini dapat dikatakan bahwa imanan memang sudah masuk, tetapi akidahnya masih goyang.

Perhatikanlah firman Allah Taala ini, “Katakanlah, ’Jika ayah-ayahmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, istri-istrimu, kaum keluargamu, kekayaanmu yang kamu semua peroleh, perniagaan yang kamu semua khawatirkan ruginya dan tempat kediaman yang kamu semua sukai itu lebih dicintai olehmu daripada Allah dan Rasul-Nya serta berjuang di jalan Allah, maka nantikanlah sehingga Allah akan mendatangkan perintah-Nya (perintah membinasakan). Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada orang-orang fasik.” (Q.S. At-Taubah:24)

Meneliti ayat di atas dapat diambil kesimpulan bahwa kehidupan di dunia dengan segala apa yang ada di dalamnya seperti orang tua, anak cucu, saudara, istri atau suami, keluarga, harta, perniagaan, rumah dan lain-lain, jika salah satu dari itu lebih dicintai oleh seseorang melebihi kecintaannya kepada Allah dan Rasul, maka baiklah ia menunggu saja siksaan Allah Taala yang akan menimpa dirinya. Orang semacam itu pasti hatinya lebih sibuk memikirkan apa yang dicintainya itu daripada memperhatikan apa yang diperintahkan oleh Allah swt. untuk dilaksanakan dan apa yang dilarang untuk dijauhi.Keimanan itu memang tidak mungkin dapat sempurna, tanpa rasa cinta yang hakiki, nyata dan sungguh-sungguh. Cinta itu ialah yang ditujukan kepada Allah Taala, kepada Rasul-Nya dan kepada syariat yang diwahyukan oleh Allah kepada Rasul-Nya itu.

Dalam sebuah riwayat yang sahih disebutkan sabda Rasulullah saw., “Ada tiga perkara yang barangsiapa sudah memiliki ketiganya, maka ia akan dapat merasakan nikmatnya keimanan, yaitu:1. Apabila Allah dan Rasul-Nya lebih dicintai olehnya daripada yang selain keduanya itu.2. Apabila seseorang itu mencintai orang lain dan tidaklah mencintainya itu melainkan karena Allah juga (mengharapkan keridaan Tuhan).3. Apabila seseorang itu benci untuk kembali kepada kekafiran sebagaimana bencinya kalau dilemparkan ke dalam api neraka.”

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.Rasulullah saw. bersabda pula, “Belum sempurna keimanan seseorang dari kamu semua sehingga saya lebih dicintai olehnya melebihi kecintaannya kepada orang tuanya, anaknya, juga dirinya sendiri yang ada di antara kedua lambungnya dan seluruh manusia.”Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim bahwa Umar r.a. pernah datang kepada Rasulullah saw. lalu berkata “Ya Rasulullah! Sebenarnya baginda yang paling saya cintai melebihi segala sesuatu selain diriku sendiri.” Beliau lalu bersabda, “Tidak boleh, hai Umar! Sehingga akulah yang lebih kau cintai daripada dirimu sendiri.” Umar berkata lagi, “Demi Allah yang mengutus baginda dengan benar, sesungguhnya baginda lebih kucintai dari diriku sendiri.” Beliau lalu bersabda pula, “Nah, sekarang, hai Umar! Sekarang benar-benar sempurna keimananmu.” Beliau bersabda lagi, “Tidak sempurna keimanan seseorang, sehingga ia dapat mengikuti keinginan hatinya sesuai dengan agama yang saya bawa ini (yakni kemauannya disesuaikan dengan hukum-hukum agama).”

Sebagaimana keimanan itu dapat membentuk buah berupa kecintaan, maka ia harus pula dapat menimbulkan buah lain berupa perjuangan (jihad) dan berkorban untuk meninggikan kalimatullah yakni bahwa agama Allah harus di atas segala-galanya. Juga mengadakan pembelaan untuk mengibarkan bendera kebenaran setinggi-tingginya, berusaha menolak adanya penganiayaan, kelaliman dan kerusakan yang dibuat oleh manusia yang sewenang-wenang di atas permukaan bumi ini segigih-gigihnya. Banyak sekali keimanan itu dirangkaikan dengan persoalan jihad, karena memang jihad adalah inti keimanan dan itu pula yang merupakan kenyataan amaliahnya.

Allah Taala berfirman, “Sesungguhnya kaum mukminin ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian tidak pernah bimbang lagi dan berjihad dengan harta dan dirinya untuk mengagungkan agama Allah, maka mereka itulah orang-orang yang benar.” (Q.S. Al-Hujurat:15)

Allah Taala berfirman pula, “Sesungguhnya Allah telah membeli diri dan harta orang-orang yang beriman dengan memberikan surga kepada mereka itu, mereka berperang di jalan Allah dan oleh sebab itu mereka lalu membunuh dan terbunuh, menuruti janji yang sebenarnya dari Allah yang tersurat dalam kitab Taurat, Injil dan Alquran. Siapakah yang lebih menepati janjinya daripada Allah? Oleh karena itu, maka bergembiralah kamu semua dengan perjanjian yang telah kamu semua perbuat. Demikian itu adalah suatu keuntungan yang besar sekali.” (Q.S. At-Taubah:111)

Perjuangan sebagaimana di atas itu sudah tampak nyata di kalangan kaum mukminin pilihan yakni mereka yang hidup dalam permulaan waktu perkembangan Islam yang jaya, sehingga patutlah bahwa mereka itu memperoleh pujian Allah Taala, sebagaimana firman-Nya, “Di antara orang-orang yang beriman itu ada beberapa orang yang menepati apa yang telah dia janjikan kepada Tuhan, di antaranya ada yang mati syahid dan di antaranya ada pula yang sedang menantikan kematian syahid itu dan mereka tidak ada yang berubah barang sedikit pun.” (Q.S. Al-Ahzab:23)

Kesan keimanan tampak nyata sekali dalam ketakutan kepada Allah Taala serta segan pada-Nya. Sebabnya ialah karena seseorang yang sudah mengetahui dan insaf benar-benar akan kedudukan Allah, menyadari pula akan keagungan-Nya, merasakan kekuasaan dan kemuliaan-Nya, kemudian mengerti pula keadaan dirinya sendiri yang sangat lalai, gegabah dan kurang banyak menaruh perhatian pada hak-hak Allah Taala, maka tentulah orang yang sedemikian ini akan menjadi sangat takut dan segan kepada Tuhannya.Allah Taala berfirman, “Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya hanyalah para ulama.” (Q.S. Fathir:28)

Inilah yang merupakan tanda dari orang-orang yang berpegang teguh pada kebenaran serta memperjuangkan betul-betul keluhuran agama Allah Taala. Dalam hal ini Allah berfirman, “Orang-orang yang teguh agamanya ialah orang-orang yang menyampaikan risalah-risalah Allah, mereka itu takut kepada-Nya dan tidak ada seseorang pun yang ditakuti melainkan Allah. Cukuplah Allah pembuat perhitungan.” (Q.S. Al-Ahz:39)

Manakala makrifat kepada Allah sudah lebih sempurna, maka ketakutan kepada-Nya akan lebih mendalam pula. Rasulullah saw. bersabda “Sesungguhnya saya adalah orang yang lebih mengetahui tentang Zat Allah dan sayalah yang paling takut kepada-Nya itu.” Sebesar-besar hal yang ditampakkan oleh keimanan itu ialah berpegang teguh pada wahyu, sebab memang wahyu itulah yang merupakan sumber yang paling jernih yang sama sekali tidak dicampuri oleh kotoran hawa nafsu atau bahaya-bahaya yang ditimbulkan oleh perkiraan atau persangkaan.Berpegang teguh kepada wahyu Ilahi itulah yang justru merupakan hubungan yang seerat-eratnya dengan Allah Taala sendiri. Hal itu dapat diperoleh dengan mudah sekali tanpa menggunakan perantara dan yang sedemikian ini adalah cara berhubungan yang setepat-tepatnya, sebab dapat dilakukan secara langsung.

Seluruh kaum mukminin tentunya harus mengarahkan pandangannya ke arah ini, sehingga tidak bercampur-baur kebenaran yang menjadi kepercayaan mereka dengan berbagai macam kebatilan yang dibuat-buat oleh manusia serta pengertian-pengertian yang keluar dari penafsiran manusia sendiri.Allah Taala berfirman, “Sesungguhnya jawaban kaum mukminin itu, apabila mereka dipanggil kepada Allah dan Rasul-Nya supaya Rasul menghukum (mengadili) di antara mereka, mereka lalu mengatakan, “Kita mendengar dan kita pun mentaatinya.” Mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya juga takut dan bertakwa kepada-Nya, maka itulah orang-orang yang memperoleh kebahagiaan.” (Q.S. An-Nur:51-52)

Allah Taala berfirman pula, “Bagi seorang yang beriman, baik lelaki atau perempuan, apabila Allah dan Rasul-Nya sudah menetapkan suatu keputusan, mereka tidak akan memilih menurut kemauannya sendiri dalam urusan mereka itu. Dan barangsiapa yang tidak menaati Allah dan Rasul-Nya, maka ia telah sesat dengan kesesatan yang nyata.” (Q.S. Al-Ahzab:36)

Lagi firman-Nya, “Tetapi, demi Tuhanmu. Mereka itu belum beriman dengan sebenarnya, sehingga mereka suka meminta keputusan kepadamu (Muhammad) dalam perkara-perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak menaruh keberatan dalam hatinya terhadap putusan yang engkau adakan dan mereka menyerah dengan penyerahan yang sepenuh-penuhnya.” (Q.S. An-Nisa:65)

Keimanan akan menimbulkan ikatan yang beraneka ragam. Ia dapat merupakan tali pengikat antara kaum muslimin dengan Allah. Tali pengikat itu berupa kecintaan dan kesukaan. Juga akan menumbuhkan hubungan yang erat sekali antara sesama kaum mukminin itu sendiri, antara seorang dengan lainnya, yang didasarkan atas landasan kasih sayang serta rahmat. Tetapi keimanan juga dapat menumbuhkan hubungan antara kaum mukminin dengan para musuh Tuhan yang hendak menghalang-halangi jalan yang benar, yaitu atas dasar kekerasan dan ketegasan sikap.Perhatikanlah firman Allah Taala ini, “Hai orang-orang yang beriman. Barangsiapa yang surut kembali dari agamanya, maka nanti Allah akan mendatangkan kaum yang dicintai oleh-Nya dan mereka pun mencintai-Nya. Mereka itu bersikap lemah lembut terhadap orang-orang yang beriman, tetapi bersikap keras terhadap orang-orang kafir. Mereka berjuang di jalan Allah dan tidak takut pada celaan dari orang yang mencelanya. Demikian itulah keutamaan Allah yang dikaruniakan kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Allah adalah Maha Luas pemberian-Nya serta Maha Mengetahui.” (Q.S. Al-Maidah:54)

Sifat-sifat sebagaimana di atas itu telah jelas tampak dalam pribadi Rasulullah saw. serta sahabat-sahabatnya, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah Taala, “Muhammad adalah pesuruh Allah dan orang-orang yang besertanya itu bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi kasih sayang antara sesama mereka. Engkau melihat mereka rukuk dan sujud, mencari keutamaan dari Allah serta keridaan-Nya. Di wajah mereka ada tanda-tanda bekas sujud (pada air mukanya membayang cahaya keimanan dan kesucian batin). Itulah perumpamaan mereka dalam Taurat dan perumpamaan mereka dalam Injil, yaitu sebagai tanaman yang mengeluarkan tunasnya yang lembut, kemudian bertambah kuat dan besar, dapat tegak di atas batangnya menyebabkan orang-orang yang menanam itu menjadi keheran-heranan, tetapi dapat menyebabkan orang-orang yang kafir menjadi marah sekali. Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan perbuatan-perbuatan yang baik, bahwa mereka akan memperoleh pengampunan dan pahala yang besar.” (Q.S. Al-Fath:29)

Amal perbuatan saleh yang dapat membersihkan jiwa, hati menjadi bersih dan kehidupan menjadi tenang, sentosa dan makmur adalah merupakan salah satu buah yang ditimbulkan oleh rasa keimanan yang mendalam. Oleh sebab itu dalam Al quran sering terdapat ayat yang merangkaikan persoalan keimanan dengan amal saleh, karena memang keimanan apabila lepas dari amal saleh, maka itu adalah keimanan yang dijangkiti oleh penyakit.

Jadi keimanan yang demikian adalah sebagai pohon yang tidak menumbuhkan buah-buahan apa pun dan tidak pula mengeluarkan daun yang rindang sehingga dapat digunakan berteduh di bawahnya, pohon yang sedemikian itu lebih baik dilenyapkan saja daripada tetap ada.Tetapi sebaliknya apabila suatu perbuatan yang tampaknya baik, jika tidak disertai dengan rasa keimanan, maka amalan yang sedemikian adalah merupakan perbuatan ria atau pamer dan pula sebagai suatu perilaku kemunafikan. Kemunafikan dan riak itu adalah sifat yang sejahat-jahatnya yang hinggap dalam hati seorang manusia.Resapkanlah firman Allah Taala ini, “Demi masa. Sesungguhnya manusia itu niscaya dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengamalkan perbuatan-perbuatan yang baik, saling mewasiati untuk menetapi kebenaran dan saling mewasiati untuk berhati sabar.” (Q. S. Al-Ashr:1-3)

Keimanan yang dapat membuahkan amal saleh itulah keimanan yang diajarkan oleh Alquran dan itu pula keimanan yang dikehendaki oleh Allah Taala agar dimiliki oleh semua hamba-hamba-Nya. Keimanan itu apabila telah menjadi suatu kenyataan yang sehebat-hebatnya, maka ia dapat berubah dan beralih sehingga merupakan suatu tenaga atau kekuatan yang tanpa dicari-cari akan datang dengan sendirinya dalam kehidupan ini, sebab keimanan tadi akan mengubah manusia yang lemah menjadi kuat baik dalam sikap dan kemauan, mengubah kekalahan menjadi kemenangan, keputusasaan menjadi penuh harapan dan harapan ini akan dicetuskan dalam perbuatan yang nyata.Allah Taala berfirman, “Sesungguhnya Kami (Allah) akan menolong pesuruh-pesuruh (rasul-rasul) Kami dan orang-orang yang beriman, dalam kehidupan dunia ini dan pada hari berdirinya para saksi (hari kiamat).” (Q.S. Ghafir:51)

Allah Taala berfirman pula, “Dan sudah menjadi hak Kami untuk memberi pertolongan kepada orang-orang yang beriman itu.” (Q.S. Ar-Rum:47)

BUAH KEIMANANJika seseorang sudah bermakrifat benar-benar kepada Tuhan dengan akal dan hati, maka hal itu akan menjadikan jiwanya kokoh dan kuat dan meninggalkan kesan yang baik dan mulia. Selain itu makrifat itu pula yang akan mengarahkan tujuan dan pandangannya ke arah yang baik dan benar, malah ke tingkat keluhuran dan keindahan.

Buah keimanan itu sebagian akan kami simpulkan dalam uraian di bawah ini:

1. Kemerdekaan jiwa dari kekuasaan orang lain. Sebabnya sifat itu timbul ialah karena keimanan yang sebenar-benarnya akan memberikan kemantapan dalam jiwa seseorang bahwa hanya Allah sajalah yang Maha Kuasa untuk memberi kehidupan, mendatangkan kematian, memberikan ketinggian kedudukan, menurunkan dari pangkat yang tinggi, juga hanya Dia sajalah yang dapat memberikan kemudaratan atau manfaat kepada seseorang manusia. Selain Allah tidak ada yang kuasa melakukannya. Jadi mengapa harus tunduk di bawah perintah orang yang tidak berkuasa apa-apa.Allah Taala berfirman, “Katakanlah! ‘Saya tidak berkuasa menarik manfaat atau kemudaratan untuk diriku sendiri, kecuali yang telah dikehendaki oleh Allah. Andai saya dapat mengetahui hal-hal yang gaib, tentu saya dapat memperoleh kebaikan (keuntungan) yang banyak dan saya tidak akan disentuh oleh bahaya apa pun. Saya ini tidak lain kecuali hanyalah seorang yang menyampaikan peringatan dan kabar gembira kepada kaum mukmin.” (Q.S. Al-A'raf:188)Sebenarnya sebab utama yang mengekanmanusia sehingga tidak dapat bergerak dengan bebas dan cepat, juga yang merupakan penghalang yang terbesar untuk mencapai kemajuan itu ialah sikap tunduk dan patuh pada kemauan orang lain. Sikap kediktatoran dari orang atau golongan lain itulah yang menghambat segala macam kemajuan baik yang dilakukan sebagai kediktatoran politik oleh para penguasa pemerintahan atau kepala-kepala negara, atau pun yang dilakukan sebagai kediktatoran kependetaan oleh para ahli agama atau pendeta-pendetanya. Dengan penetapan yang diberikan oleh Islam dalam kenyataan ini, maka segala macam perhambaan haruslah dilenyapkan, sedangkan sebagai gantinya haruslah dikembangkan kemerdekaan setiap orang dari kungkungan dan belenggu para pengekang dan penghambat yang telah berjalan berabad-abad lamanya.

2. Keimanan yang hakiki itu dapat menimbulkan jiwa keberanian dan ingin terus maju karena membela kebenaran. Kematian akan dianggap tidak berharga sama sekali, diremehkan dan sebaliknya malah akan dicari kematian secara syahid, demi untuk menuntut tegaknya keadilan dan kejujuran serta hak. Apakah sebabnya jiwa keberanian itu akan timbul? Sebabnya ialah karena keimanan itu akan mengajarkan bahwa yang kuasa memberikan umur itu tidak ada selain Allah Taala. Umur tidak akan berkurang sebab manusia menjadi berani dan terus maju, tetapi tidak pula akan bertambah dengan adanya sikap pengecut dan licik. Alangkah banyaknya manusia yang mati di atas kasurnya yang empuk, tetapi alangkah pula banyaknya orang yang selamat di tengah berkecamuknya peperangan yang maha dahsyat dan pertarungan yang amat sengit.Allah Taala berfirman, “Tidaklah seseorang itu akan mati melainkan dengan izin Allah. Kematian adalah suatu batas waktu (ajal) yang sudah ditetapkan.” (Q.S. Ali Imran:145)Dan firman-Nya, “Dan sebagian yang lain telah dicemaskan oleh jiwanya sendiri sampai mereka itu menduga terhadap Allah dengan dugaan yang tidak benar, seperti dugaan kaum Jahiliah. Mereka berkata, ‘Apakah kita akan memperoleh pertolongan agak sedikit saja?’ Katakanlah, ‘Sesungguhnya pertolongan itu seluruhnya kepunyaan Allah.’ Mereka menyembunyikan dalam hatinya barang yang tidak diterangkannya terhadap kamu. Mereka mengatakan, ‘Sekiranya kita mendapatkan pertolongan agak sedikit saja, niscaya kita tidak akan terbunuh di tempat ini.’ Katakanlah, ‘Kalau sekiranya kamu semua tinggal dalam rumahmu, niscaya orang-orang yang sudah ditetapkan mati terbunuh itu pergi ke tempat mereka berbaring. Allah hendak menguji apa yang ada di dalam dadamu dan hendak membersihkan apa yang ada di dalam hatimu. Allah adalah Maha Mengetahui segala isi hati.” (Q.S. Ali Imran:154)Allah Taala berfirman pula, “Di mana saja kamu semua berada, pastilah kematian itu akan mendapatkan kamu, biar pun kamu semua dalam benteng yang teguh.” (Q.S. An-Nisa:78)

3. Keimanan itu akan menimbulkan keyakinan yang sesungguh-sungguhnya bahwa hanya Allah jualah Yang Maha Kuasa memberikan rezeki, juga bahwa rezeki itu tidak dapat dicapai karena ketamakan orang dan tidak dapat pula ditolak oleh keengganan orang yang tidak menyukainya.Allah Taala berfirman, “Tidak ada seekor binatang pun di bumi ini, melainkan Allah yang menanggung rezekinya. Dia yang mengetahui kediamannya serta tempat penyimpanannya. Semua sudah ditetapkan dalam kitab (catatan) yang nyata.” (Q.S. Hud:6)Allah Taala berfirman pula, “Berapa banyaknya binatang yang tidak membawa rezekinya sendiri. Allahlah yang memberi rezeki kepadanya juga kepadamu, dan Dia adalah Maha Mendengar lagi Mengetahui.” (Q.S. Al-Ankabut:60)Lagi firman-Nya, “Allah mencukupkan rezeki kepada siapa yang dikehendaki di antara hamba-hamba-Nya dan Dia pula yang membatasinya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Q.S. Al-Ankabut:62)Manakala akidah yang sebenar-benarnya sudah masuk meresap di dalam jiwa, maka sudah pasti manusia yang memilikinya akan terlepas dari kehinaan sifat-sifat kikir, tamak, rakus, dan loba dan sebagai gantinya ia akan bersifat dan berbudi luhur, seperti dermawan, suka memberikan bantuan, gemar menolong, suka memaafkan, pandai bergaul dan lain-lain. Ia akan menjadi manusia yang dapat diharap-harapkan kebaikannya dan orang-orang lain akan merasa aman sentosa dari kejahatannya.4. Ketenangan adalah salah satpengaruh daripada keimanan. Yang dimaksudkan ialah ketenangan hati dan ketenteraman jiwa. Allah Taala berfirman, “Orang-orang yang beriman itu, hati mereka menjadi tenang karena mengingat (berzikir) kepada Allah. Ingatlah bahwa dengan mengingat kepada Allahlah hati akan menjadi tenang.” (Q.S. Ar-Ra'd:28)Allah Taala berfirman pula, “Allah itulah yang memberikan ketenteraman dalam hatinya orang-orang yang beriman, supaya keimanan mereka itu bertambah dari keimanan yang telah ada.” (Q.S. Al-Fath:4)

Jika hati sudah tenang dan jiwa pun sudah tenteram, maka manusia pasti akan dapat merasakan kelezatan beristirahat, juga kenikmatan keyakinan dalam kalbu. Di samping itu ia akan berani menanggung segala kesukaran dan kesengsaraan dengan sikap yang berani, ia akan tabah menghadapi segala mara bahaya bagaimana pun besar dan dahsyatnya. Sementara itu ia yakin pula bahwa pertolongan Allah pasti akan diulurkan pada dirinya, karena hanya Dialah yang Maha Kuasa untuk membuka segala pintu yang tertutup dan mendobrak segala jendela yang terkunci. Dengan kepercayaan yang sedemikian ini, maka tidak mungkin akan dihinggapi oleh rasa kesedihan, penyesalan atau pun hendak mundur ke belakang. Apalagi keputusasaan, maka sifat ini sama sekali tidak terdapat dalam kalbunya.Allah Taala dalam hal ini berfirman, “Allah adalah pelindung orang-orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya yang terang. Ada pun orang-orang kafir itu pelindungnya adalah tagut (setan). Mereka itu dikeluarkan dari cahaya yang terang kepada kegelapan. Mereka itulah yang akan menjadi isi neraka dan mereka akan kekal di dalamnya selama-lamanya.” (Q.S. Al-Baqarah:257)

5. Keimanan dapat mengangkat seseorang dari kekuatan maknawiah kemudian menghubungkannya dengan sifat dari Zat Yang Maha Tinggi yakni Allah swt. yang merupakan sumber kebaikan dan kebajikan serta pokok dari segala kesempurnaan. Dengan memiliki semua itu, manusia akan dapat lebih tinggi kedudukannya daripada segala yang ada, ia dapat melepaskan diri dari berbagai materi keduniaan, menghindarkan diri dari semua macam syahwat, tidak lagi mengindahkan kelezatan-kelezatan duniawi dan lain-lain hal yang tidak ada kemanfaatannya. Sebaliknya ia akan yakin bahwa kebaikan dan kebahagiaan terletak dalam kesucian dan kemuliaan budi serta merealisasikan segala tindakan yang baik dan bernilai tinggi. Dari sudut ini seseorang akan mengarahkan tujuannya yang benar-benar menjurus ke arah kebaikan dalam segala bidang, baik yang manfaatnya akan kembali pada dirinya sendiri, umatnya atau pun seluruh masyarakat ramai. Inilah yang merupakan rahasia, mengapa amal saleh dengan segenap cabang dan rantingnya itu selalu dihubungkan dengan keimanan. Tidak lain sebabnya, hanyalah karena memang keimanan itulah yang merupakan pokok pangkal yang dari situ akan muncul amal perbuatan yang baik-baik itu dan daripadanya pula bercabang segala tindak tanduk yang menyebabkan keridaan Allah Taala.Allah Taala berfirman, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh itu akan diberi petunjuk oleh Tuhan dengan sebab keimanan mereka.” (Q.S. Yunus:9)Allah Taala berfirman pula, “Sesungguhnya Allah itu pasti memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke jalan yang lurus.” (Q.S. Al-Haj:54)Lagi firman-Nya, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah, maka Allah akan memberikan petunjuk dalam hatinya.” (Q.S. At-Taghabun:11)Ingatlah bahwa manakala hati sudah memperoleh petunjuk yang baik. maka kebaikan apa lagi yang akan ditinggalkannya? Semua amal kebaikan pasti akan dilaksanakan dengan sekuat tenaga yang dimiliki.

6. Kehidupan yang baik, adil dan makmur akan dipercepat oleh Allah pelaksanaannya untuk seluruh kaum mukminin selagi mereka ada di dunia ini sebelum mereka menginjak alam akhirat nanti. Kehidupan sebagaimana di atas itu menjelma dalam beberapa hal, seperti:
a. Kekuasaan yang dikaruniakan oleh Allah Taala padaorang yang beriman itu, sehingga dapat memerintah dengan baik di atas permukaan bumi ini.
b. Diberinya petunjuk yang baik dalam kepemimpinannya atas seluruh umat manusia.
c. Dimenangkannya dalam melawan semua musuh yang hendak menghalang-halangi perkembangan masyarakat, baik di bidang keduniaan atau keagamaan.
d. Dilindungi dari serangan mendadak yang dilancarkan oleh musuh, sehingga tidak mungkin dapat dihancurkan dengan tiba-tiba.
e. Selalu diberi bimbingan, sekiranya ia salah dan tergelincir dalam sesuatu persoalan.f. Yang lebih dari itu semua ialah bahwa ia akan dikaruniai kenikmatan benda (materi) yang berlimpah ruah banyaknya, sehingga inilah yang dapat digunakan untuk menempuh perjalanan hidupnya untuk menuju ke akhirat dengan mudah dan gampang sekali.

Perhatikan beberapa ayat di bawah ini:

a. Datangnya kebahagiaan hidup, “Barangsiapa yang beramal saleh, baik lelaki atau perempuan dan ia beriman, maka pasti Kami (Allah) akan mengaruniakannya kehidupan yang bahagia dan pasti pula Kami akan memberikan balasan kepadanya dengan pahala sesuai dengan kebaikan yang telah mereka lakukan.” (Q.S. An-Nahl:97)

b. Kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat, “Kepada orang-orang yang bertakwa dikatakan, ‘Apakah yang diberikan oleh Tuhan kepadamu semua?’ Mereka menjawab, ‘Segala yang baik’. Orang-orang yang mengerjakan kebaikan di dunia ini tentu mendapatkan kebaikan pula dan niscayalah bahwa perumahan di akhirat itu lebih baik lagi. Alangkah nikmatnya kediaman orang-orang yang bertakwa itu.” (Q.S. An-Nahl:30)

c. Kekuasaan yang dijanjikan, “Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan berbuat amal kebaikan, bahwa Dia akan mengangkat mereka sebagai khalifah (pemegang kekuasaan sebagai pengganti Tuhan) di bumi, sebagaimana Dia telah mengkhilafahkan orang-orang yang sebelum mereka itu. Allah juga akan meneguhkan kedudukan agama yang diridai oleh-Nya untuk mereka serta mengganti keadaan mereka sesudah adanya perasaan takut menjadi aman sentosa.” (Q.S. An-Nur:55)

d. Pertolongan Tuhan, “Sesungguhnya Kami (Allah) pasti memberikan pertolongan kepada rasul-rasul Kami serta orang-orang yang beriman di dalam kehidupan di dunia ini dan pada hari para saksi tampil ke muka.” (Q.S. Ghafir:51)

e. Terbukanya keberkahan langit dan bumi, “Dan andaikata penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, pastilah Kami (Allah) membukakan kepada mereka keberkahan-keberkahan dari langit dan bumi.” (Q.S. Al-A'raf:96)

f. Lenyapnya siksa dan datangnya kenikmatan, “Dan mengapa tidak ada (penduduk) suatu negeri yang beriman lalu keimanannya itu memberikan manfaat kepada mereka, melainkan kaumnya Yunus? Setelah mereka itu beriman, lalu kami lenyapkanlah siksaan yang hina dalam kehidupan mereka di dunia dan mereka Kami karuniai kesenangan (kenikmatan) sampai pada waktu yang ditentukan.” (Q.S. Yunus:98)Seluruh alam ini rasanya sudah cukup menginsafi dan mengerti terhadap hakikat keimanan yang sedemikian ini dan buah yang dapat ditimbulkan olehnya.

Oleh sebab itu rasanya tidak perlu lagi diperpanjang uraian mengenai bukti-bukti yang sudah ditetapkan dalam kupasan dan tulisan para ulama atau pun catatan-catatan yang mereka saksikan dalam pengalamannya. Hanya saja agaknya memadailah sekiranya di sini dicantumkan sekedarnya mengenai artikel yang disiarkan oleh sebuah surat kabar “Al-Jumhuriah” yang terbit pada hari Sabtu tanggal 29-11-1962. Dengan judul “Kaum cendekiawan menggunakan agama sebagai obat penyakit otak.” Surat kabar itu menyatakan: ”Benar-benar merupakan suatu ketabahan hati dan kelapangan dada bagi orang-orang yang tetap teguh pada agamanya serta tidak guncang keimanannya sekali pun dalam suasana kemajuan yang amat gelap gulita dan yang sangat menyedihkan ini. Yang kami maksudkan ialah detik-detik yang digunakan oleh kaum propagandis untuk menggembar-gemborkan pendapatnya yang baru. Pokok pangkalnya ialah pendapat yang berkisar sekitar teori Darwin mengenai evolusi. Para pendukungnya itu meneriakkan dengan lantangnya bahwa agama itu adalah suatu hal yang dibuat-buat sendiri oleh manusia, sedangkan manusia itu sebenarnya dapat menguasai kepribadiannya sendiri di alam marcapada ini, sebagaimana yang diyakini oleh Julian Haxly, nenek seorang pengarang dan filosuf berkebangsaan Inggris yang kenamaan bernama Dousy Haxly. Kaum cerdik cendekiawan yang ahli dalam penyakit otak, kini tidak dapat menemukan suatu senjata yang lebih mujarrab atau lebih ampuh pengaruhnya untuk mengobati penyakit itu selain daripada agama ...... yaitu mempercayai keberadaan serta kekuasaan Allah, juga merenungkan betapa besar rahmat Tuhan dan berpegang teguh pada perlindungan Ilahi. Demikian pula kepercayaan bernaung pada kekuatan Maha Pencipta yang Maha Dahsyat ini, sementara itu sudah menjadi jelaslah akan kelemahan sesuatu kekuatan yang selain kekuatan Ilahi tadi.Percobaan di rumah sakit Mc Heawar, sebuah daerah dalam lingkungan kota New York telah dimulai. Rumah sakit ini khusus untuk para narapidana yang dihinggapi penyakit gangguan otak.Percobaan dimulai dengan cara memasukkan rasa keagamaan sebagai suatu cara yang baru untuk pengobatan, di samping memberikan getaran-getaran elektronik pada tabu-tabu otak atau obat-obat penenteram jiwa dan penenang urat saraf.Bagaimana hasilnya? Sungguh memuaskan, orang-orang yang semula diperkirakan akan sukar sembuh atau bahkan sudah tidak ada harapan untuk dapat disembuhkan sama sekali tiba-tiba beralih dari keadaan gila menjadi orang yang dapat menggunakan kembali otaknya yakni otaknya sehat kembali. Mereka itu tergolong narapidana besar yang sudah kehilangan kemauan, kini sekali lagi dapat menikmati kehidupan ini, dapat menguasai kehendaknya, dapat berpikir dan menyatakan kebaikan atau keburukan. Air mata mereka bercucuran karena perasaan menyesal dan semuanya dengan sepenuh hati mengharapkan rahmat dari langit serta pengampunan Tuhan Yang Maha Esa.Kini kaum cendekiawan telah menyerah bulat-bulat sambil menengadahkan tangannya ke langit. Mereka mengakui akan kelemahannya dan dengan tegas mereka mengatakan ke seluruh penjuru dunia bahwa ilmu pengetahuanlah yang menyebabkan timbulnya keimanan dan hal ini sama sekali tidak dapat dibantah atau diingkari.Dan Tuan tentunya tidak perlu memperbanyak pembicaraan perihal ini, sebab sekiranya Tuan merasa ketinggalan kereta api, cukuplah Tuan melangkahkan kaki ke muka, di sana terdapat rumah-rumah Allah, di dalamnya terdapat kelapangan hati dan ketabahan jiwa.

alzukhruf99@yahoo.com

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 8:23 PM
Sunday, March 06, 2005
Hati yang sakit 
Hati yang sakit, atau bahkan mati, disebabkan oleh titik-titik dosa yang bertambah dari waktu ke waktu kerana amal perbuatan yang kurang terpelihara, sehingga menjadikan hati tersebut hitam legam dan berkarat. Akan tetapi walau bagaimana bagaimana keadaan hati kita saat ini, tidak tertutup terus peluang untuk sembuh, sehingga dapat kembali menjadi hati yang sehat sekiranya kita berjuang sekuat-kuatnya untuk mengubatinya. Salah satunya perkara yang membuat hati ini semakin gelap, kotor dan keras membatu adalah tidak pandai menahan pandangan. Barang siapa yang ketika di dunia ini tidak mahir menahan pandangan, gemar melihat hal-hal yang diharamkan Allah, maka jangan terlalu berharap dapat memiliki hati yang bersih. Umar bin Khattab pernah berkata, "Lebih baik aku berjalan di belakang singa daripada berjalan di belakang wanita." Orang-orang yang sengaja mengarah pandangannya terhadap hal-hal yang tidak hak bagi dirinya, maka tidak hairanlah kalau hatinya lambat laun akan semakin keras membatu dan nikmat iman pun akan semakin hilang manisnya. Sebenarnya hal ini bukan sahaja termasuk pandangan terhadap lawan jenisnya, bahkan juga pandangan mata hatinya terhadap kehidupan dunia ini. Contohnya melihat sesuatu yang tidak ia miliki, rumah orang lain yang lebih mewah, kenderaan orang lain yang lebih bagus, atau harta orang lain yang lebih banyak. Apa yang ada jarang disyukuri dan apa yang tiada dimilki sering ia risaukan. Hatinya lebih bergelojak memikirkan hal-hal yang tidak dimilikinya daripada menikmati apa-apa yang dimilikinya.. Kunci bagi orang yang memiliki hati yang bersih adalah menundukkan pandangan! Jika melihat lawan jenis yang bukan muhrim, cepat-cepatlah tundukkan pandangan. Kalau melihat dunia pula jangan sekali-kali melihat ke atas. Sekiranya tidak, akan penat dan letih kita akhirnya, kerana rezeki yang telah menjadi hak kita tidak kita syukuri dan tidak dimanfaatkan sepenuhnya kerana asyik melihat orang yang lebih daripada kita. Adalah lebih baik melihat ke bawah. Lihatlah orang yang lebih fakir dan lebih menderita daripada kita. Lihatlah orang yang jauh lebih sederhana hidupnya. Semakin sering kita melihat ke bawah,semakin hati ini akan semakin dipenuhi oleh rasa syukur dibandingkan dengan orang yang suka mengadah pandangan ke atas. Walaupun kita melihat ke atas, tetapkan pandangan kita kepada Yang Maha Atas, iaitu kepada Zat Penguasa alam semesta. Lihatlah kekuasaan-Nya, Allah Maha Kaya dan tidak pernah berkurang kekayaan-Nya sedikitpun walau kita selalu meminta kepadaNya sampai akhir hayat. Orang yang hanya melihat ke atas dalam urusan dunia, hatinya akan cepat kotor dan hancur. Sebaliknya, kalau tunduk dalam melihat dunia dan mengadah pandangan dalam melihat keagungan serta kebesaran Allah, maka kita akan menjadi orang yang memiliki hati bersih yang selamat. Prof. Hamka pernah berkata, "Mengapa manusia bersikap bodoh? Tidakkah engkau menatap langit yang biru dengan awan yang berarak seputih kapas? Atau engkau turuni ke lembah sehingga akan kau dapatkan air yang bening. Atau engkau bangun di malam hari, kau saksikan bintang-bintang bertaburan di langit biru dan rembulan yang tidak pernah bosan orang menatapnya. Atau engkau dengarkan suara cengkerik dan katak saling bersahutan. Sekiranya seseorang amat gemar memandang keindahan, amat senang mendengar keindahan, niscaya hatinya akan terbebas dari perbuatan keji. Kerana sesungguhnya keji itu buruk, sedangkan yang buruk itu tidak akan pernah bersatu dengan keindahan." Berbahagialah orang yang senang melihat kebaikan orang lain. Tatkala dia mendapat seseorang tidak baik kelakuannya, ia segera sedar bahwa manusia itu bukanlah malaikat. Di sebalik segala kekurangan yang dimilikinya pasti ada kebaikannya. Perhatikanlah kebaikannya itu sehingga akan tumbuh rasa kasih sayang di hatinya. Apabila mendengar seseorang selalu berbicara buruk dan menyakitkan, dia segera sedar. Siapa tahu sekarang dia berbicara buruk, namun esok lusa dia mungkin berbicara yang baik. Jalaluddin Rumi pernah berkata, "Orang yang begitu senang dan nikmat melihat dan menyebut-nyebut kebaikan orang lain bagaikan hidup di sebuah taman yang indah. Ke sini anggerik, ke sana melati. Ke mana saja mata memandang yang kelihatan adalah bung-bunga yang indah dan harum mewangi. Di mana-mana sahaja yang kelihatan hanyalah keindahan. Sebaliknya, orang yang gemar melihat aib dan kekurangan orang lain, fikirannya hanya diselimuti dengan aneka keburukan sementara hatinya hanya dikepung dengan prasangka-prasangka buruk. Ke mana pun matanya melihat, yang kelihatan adalah ular, kala jengking, duri, dan sebagainya. Di mana saja ia berada senantiasa tidak akan pernah dapat menikmati indahnya hidup ini." Sungguh berbahagialah orang yang pandai memelihara pandangannya kerana dia akan sentiasa merasakan nikmatnya kebeningan hati. Allah Azza wa Jalla adalah Zat Maha Pembolak-balik hati hamba-Nya. Sama sekali tidak sulit dan masalah baginya untuk menolong siapapun yang merindukan hati yang bersih dan bening sekiranya ia berikhtiar sungguh-sungguh.

Dipetik daripada Manajement Qalbu Ustaz AA Gym

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 10:21 AM
Hati tempat letak pandangan Allah 
Hati tempat letak pandangan Allah

Di zaman Nabi Musa a.s. ada seorang hamba Allah yang kerjanya mencuri.Sudah 40 tahun dia mencuri. Suatu hari, dia terlihat Nabi Musa a.s. sedang berjalan. Terlintas di hatinya untuk berjalan bersama Nabi Musa a.s. Katanya' " Kalau aku dapat berjalan bersama Nabi Musa, mudah-mudahan ada juga berkatnya untuk aku." Tetapi setelah difikirkannya semula, dia tidak jadi melangsungkan niatnya itu. Dia berkata, "Aku ini pencuri. Manalah layak pencuri macam aku ini berjalan bersama seorang nabi." Sejurus kemudian, dia terlihat pula seorang abid berlari-lari anak mengejar Nabi Musa a.s. dari belakang. Si abid ini telah beribadah secara istiqamah selama 40 tahun dan dikenali orang. Si pencuri itu berkata di dalam hatinya, "Baik aku berjalan bersama di abid ini. Moga-moga ada juga baiknya untuk aku." Lantas si pencuri menghampiri si abid dan meminta kebenaran untuk berjalan bersamanya. Apabila ternampak sahaja si pencuri, si abid terkejut dan terus merasa takut. Dia berkata di dalam hatinya, "Celaka aku! Kalau si pencuri ini berjalan bersama aku, takut-takut nanti rosak segala kebaikan dan amalanku." Si abid terus berlari laju supaya si pencuri tidak dapat ikut. Si pencuri tadi terus mengikut si abid kerana hendak berjalan bersamanya. Akhirnya kedua-dua mereka sampai serentak kepada Nabi Musa a.s. Nabi Musa a.s. terus berpaling dan bersabda kepada mereka berdua, " Aku baru sahaja mendapat wahyu dari Allah Taala supaya memberitahu kamu berdua bahawa segala amalan kamu telah dimansuhkan oleh Allah." Maka terkejutlah si abid dan si pencuri tadi. Berbahagialah si pencuri kerana segala dosanya mencuri selama 40 tahun telah diampunkan oleh Allah. Celaka dan dukacitalah si abid kerana segala amalan dan ibadahnya selama 40 tahun telah ditolak dan tidak diterima oleh Allah. Rupa-rupanya si pencuri itu, walaupun kerjanya mencuri, dia tidak suka akan perbuatannya itu. Dia miskin dan tanggungannya banyak. Masyarakat ketika itu sudah rosak dan orang kaya enggan membantu fakir miskin. Dia mencuri kerana terpaksa. Oleh itu, setiap kali dia mencuri, dia amat merasa bersalah dan berdosa. Jiwanya terseksa dan menderita. Selama 40 tahun dia menanggung rasa berdosa itu dan selama itu juga jiwanya parah menanggung derita. Selama 40 tahun hatinya merintih meminta belas kasihan, keampunan dan mengharapkan kasih sayang Tuhan. Si abid pula, amat yakin ibadahnya mampu menyelamatkannya. Dia yakin ibadahnya akan dapat membeli Syurga. Setiap kali dia beribadah, dia rasa dirinya bertambah baik. Setiap kali dia beribadah, dia rasa dirinya bertambah mulia. Selama 40 tahun si abid ini mendidik hatinya supaya merasa lebih baik dan lebih mulia setiap kali dia membuat ibadah. Hingga dia rasa tidak layak bergaul, inikan pula berjalan bersama orang yang hina dan berdosa. Dia rasa dia hanya layak berjalan bersama para Nabi. Maha Suci Allah yang mengetahui segala isi hati manusia. Yang tidak melihat akan amalan-amalan lahir tetapi apa yang ada di dalam hati. Yang menilai hamba-Nya mengikut apa yang termampu oleh hamba-Nya dan tidak lebih dari itu. Yang menguji manusia dengan kesusahan dan nikmat untuk mengetahui siapa di kalangan hamba-hamba-Nya yang benar-benar berjiwa hamba dan merasa bahawa Allah itu TuhannyaDi zaman Nabi Musa a.s. ada seorang hamba Allah yang kerjanya mencuri.Sudah 40 tahun dia mencuri. Suatu hari, dia terlihat Nabi Musa a.s. sedang berjalan. Terlintas di hatinya untuk berjalan bersama Nabi Musa a.s. Katanya' " Kalau aku dapat berjalan bersama Nabi Musa, mudah-mudahan ada juga berkatnya untuk aku." Tetapi setelah difikirkannya semula, dia tidak jadi melangsungkan niatnya itu. Dia berkata, "Aku ini pencuri. Manalah layak pencuri macam aku ini berjalan bersama seorang nabi." Sejurus kemudian, dia terlihat pula seorang abid berlari-lari anak mengejar Nabi Musa a.s. dari belakang. Si abid ini telah beribadah secara istiqamah selama 40 tahun dan dikenali orang. Si pencuri itu berkata di dalam hatinya, "Baik aku berjalan bersama di abid ini. Moga-moga ada juga baiknya untuk aku." Lantas si pencuri menghampiri si abid dan meminta kebenaran untuk berjalan bersamanya. Apabila ternampak sahaja si pencuri, si abid terkejut dan terus merasa takut. Dia berkata di dalam hatinya, "Celaka aku! Kalau si pencuri ini berjalan bersama aku, takut-takut nanti rosak segala kebaikan dan amalanku." Si abid terus berlari laju supaya si pencuri tidak dapat ikut. Si pencuri tadi terus mengikut si abid kerana hendak berjalan bersamanya. Akhirnya kedua-dua mereka sampai serentak kepada Nabi Musa a.s. Nabi Musa a.s. terus berpaling dan bersabda kepada mereka berdua, " Aku baru sahaja mendapat wahyu dari Allah Taala supaya memberitahu kamu berdua bahawa segala amalan kamu telah dimansuhkan oleh Allah." Maka terkejutlah si abid dan si pencuri tadi. Berbahagialah si pencuri kerana segala dosanya mencuri selama 40 tahun telah diampunkan oleh Allah. Celaka dan dukacitalah si abid kerana segala amalan dan ibadahnya selama 40 tahun telah ditolak dan tidak diterima oleh Allah. Rupa-rupanya si pencuri itu, walaupun kerjanya mencuri, dia tidak suka akan perbuatannya itu. Dia miskin dan tanggungannya banyak. Masyarakat ketika itu sudah rosak dan orang kaya enggan membantu fakir miskin. Dia mencuri kerana terpaksa. Oleh itu, setiap kali dia mencuri, dia amat merasa bersalah dan berdosa. Jiwanya terseksa dan menderita. Selama 40 tahun dia menanggung rasa berdosa itu dan selama itu juga jiwanya parah menanggung derita. Selama 40 tahun hatinya merintih meminta belas kasihan, keampunan dan mengharapkan kasih sayang Tuhan. Si abid pula, amat yakin ibadahnya mampu menyelamatkannya. Dia yakin ibadahnya akan dapat membeli Syurga. Setiap kali dia beribadah, dia rasa dirinya bertambah baik. Setiap kali dia beribadah, dia rasa dirinya bertambah mulia. Selama 40 tahun si abid ini mendidik hatinya supaya merasa lebih baik dan lebih mulia setiap kali dia membuat ibadah. Hingga dia rasa tidak layak bergaul, inikan pula berjalan bersama orang yang hina dan berdosa. Dia rasa dia hanya layak berjalan bersama para Nabi. Maha Suci Allah yang mengetahui segala isi hati manusia. Yang tidak melihat akan amalan-amalan lahir tetapi apa yang ada di dalam hati. Yang menilai hamba-Nya mengikut apa yang termampu oleh hamba-Nya dan tidak lebih dari itu. Yang menguji manusia dengan kesusahan dan nikmat untuk mengetahui siapa di kalangan hamba-hamba-Nya yang benar-benar berjiwa hamba dan merasa bahawa Allah itu Tuhannya

# oleh - chy_ketenteramanku | jam - 10:20 AM

Powered by Blogger

:: CIT CAT FM ::

:: UNDIAN ::

:: TAHUKAH ANDA? ::

:: ARKIB ::
  • July 2004
  • August 2004
  • September 2004
  • November 2004
  • December 2004
  • January 2005
  • February 2005
  • March 2005
  • April 2005
  • July 2005
  • December 2005
  • June 2006
  • :: SENTUHAN KALAM ::
    "Tanggungjawab itu lebih banyak daripada masa yang ada"
    Hasan al-Banna

    :: SANTAPAN ::
    Utama
    PC Editor
    Fikrah
    Kampus
    Isu Semasa
    Bicara Tokoh
    Kupasan Buku
    Ekonomi
    Bahasa
    Rileks
    Infomasi
    Catatan Usrah
    Slot Motivasi
    Kertas Kerja
    Koleksi Resolusi
    Muhasabah Jiwa
    Lembaran Sirah
    HEWI
    Personaliti
    Doa Amalan
    Sains & Teknologi

    :: INPUT PEMBACA ::
    Fikrah Madani mengalu-alukan sebarang sumbangan karya atau komen daripada pembaca bagi mutu penerbitan kami. Segala karya yang tersiar menjadi hak milik penerbit.

    Hantar ke alamat:
    fikrahmadani@yahoo.com

    Editor Fikrah Madani
    Masjid Sultan Ismail,
    Universiti Teknologi Malaysia,
    81310 Skudai,
    Johor Darul Ta'zim.
    Sila sertakan nama penuh, alamat, nombor telefon dan jika masih menuntut, nyatakan institusinya.

    :: REDAKSI ::
    Penasihat
    Qandar
    Ketua Editor
    Pak An
    Editor
    Qadahus Nawzi
    Wartawan
    Rasa Oren
    Al-Ayubi
    Wanni
    Teeh
    Izahtul
    Penulis
    Qiadiy Legend
    Escore
    Suhadak
    Ibn Husin
    Pereka Kreatif
    Cireng
    Ajin
    acahmakenon